Monthly Archives: November 2010

Howl Love U lyrics + translate

Jakku iksukhan hyanggi naneyo geudael seuchyeotdeon barami
Jigeum nae gyeoteul jinaganabwayo
Naui gaseumsoge geudaemaneul bichuneun haessaringabwayo
Apeun sangcheokkaji gamssajuneungeollyo

Love U geudael tteoollimyeo ije dasi kkok nuneul gamjyo
Saranghae geudae du nun chaeul su itdamyeon
Saranghae geudae naege useum boyeojundamyeon
Jeogi byeolbitmajeodo modu gajyeoda jultende
Saranghae ireon nae mam jeonhal su itdamyeon
Saranghae geudae geu mam gareuchyeo jundamyeon
Na modu darmagalkkeyo Love U Love U Love U yeongwonhi~

 

Geudae ttaraseo geotgo isseoyo jeogi dalbit dwie sumeo
Geuri nunchi eobseumyeon eotteokhaeyo
Birado naerige gureumege tto hanbeon butakhalkkayo
Jeojeun geudae maeum ana jul su itge
 

 Love U geudael tteoollimyeo ije dasi kkok nuneul gamjyo
Saranghae geudae du nun chaeul su itdamyeon
Saranghae geudae naege useum boyeojundamyeon
Jeogi byeolbitmajeodo modu gajyeoda jultende
Saranghae ireon nae mam jeonhal su itdamyeon
Saranghae geudae geu mam gareuchyeo jundamyeon
Na modu darmagalkkeyo Love U Love U Love U yeongwonhi

  

translate 
Aku terus mencium aroma janji
Saya rasa angin yang menyapu oleh Anda lewat sisi saya sekarang
Mungkin ini adalah sinar matahari di hatiku yang bersinar hanya pada Anda
Bahkan mencakup bekas luka yang menyakitkan
Love you
Membawa Anda, saya menutup mata saya ketat sekali lagi
Aku mencintaimu. kalau aku bisa mengisi kedua mata Anda
Aku mencintaimu. jika saya menunjukkan tawa saya
Aku akan mengambil segala sesuatu di bawah cahaya bintang dan memberikannya kepada Anda
Aku mencintaimu. jika saya bisa menyampaikan hati ini untuk Anda
Aku mencintaimu. jika Anda mengajarkan hati yang
Aku akan menjadi seperti itu dalam segala hal
Love you, sayang kamu, mencintaimu, selamanya
Aku berjalan, mengikuti Anda, bersembunyi di balik cahaya bulan
Apa yang harus saya lakukan jika Anda tidak melihat
Haruskah saya membuat permintaan lain untuk awan menjadi hujan lagi
Jadi aku dapat menahan hati basah Anda
Love you
Membawa Anda, saya menutup mata saya ketat sekali lagi
Aku mencintaimu. kalau aku bisa mengisi kedua mata Anda
Aku mencintaimu. jika saya menunjukkan tawa saya
Aku akan mengambil segala sesuatu di bawah cahaya bintang dan memberikannya kepada Anda
Aku mencintaimu. jika saya bisa menyampaikan hati ini untuk Anda
Aku mencintaimu. jika Anda mengajarkan hati yang
Aku akan menjadi seperti itu dalam segala hal
Love you, sayang kamu, mencintaimu, selamanya

 

  

Kara Love Is Fire lyrics

Jigeumkkaji honjayeotdeon nae mame
Honjainge iksukhaetdeon nae mame
Eoneusaenga niga naege dagawaseo
Ireoke ije naege jeonbuga dwae
Love is fire
Na ajigeun na ajigeun nege
Love is fire
Jakgo bujokhaedo
Love is fire
Jikyeobwajwo
Just baby come come come come together
I’m looking for you
Neomunado keojyeobeorin ni dwie
Buseojilkka josimseureon ni dwie
Byeonhameomneun nae mami sumeoisseo amuri niga naegen himdeureodo
Love is fire
Na ajigeun na ajigeun nege
Love is fire
Jakgo bujokhaedo
Love is fire
Jikyeobwajwo
Just baby come come come come together
I’m looking for you
Gosokdoro tan sarange ppajin neowa na kkumcheoreom dagawa jogeumssik seoro darmaga
Swit deullini eung? gwie danneun dalkomhan soksagim oneul dasi boatdeut
Dagagajulkke gobaekhaejulge
Seotuljiman neol wihan naemam jeonhaejulkke
Ajikdo moreugenni don’t worry makes it
Let’s be loving you yeongwonhi
In my love your my heart
In my love your my heart
In my love your my heart
Just baby come come come come together
I’m looking for you
Love is fire
Na eonjengan na eonjengan nege
Love is fire
Dangdanghal su itge
Love is fire
Hamkkehaejwo
Just baby come come come come together
I’m looking for you

DO YOU KNOW by Someday

Nan haessare nuni busin
Singgeureon achimi omyeon
Sarange nuneultteumyeo norael haeyo
Ojik geudae hanaman wihaeseo
For You~ I love you only you!
Seolleineun mam gadeukhae
Hyanggiroun keopiboda budeureoun
Nae sumgyeollo geudaereul boayo
Anayo geudaeneun neukkijyo geudaedo
Gaseumi malhago inneun sarangirangeollyo
Deullyeoyo ijeneun boayo ijeneun
Kkotboda deo areumdaun sujubeun maeumeul
Nal barabwayo naui soneul kkok jabayo
Haengbokhan gibunijyo nunbusin unmyeongijyo
Sarangui hyanggie misojieoyo
Nan barami bureo omyeon
Salmyeosi du nuneul gamgo
Saranghae jumuncheoreom soksagyeoyo
Ireon naemam neukkil su itdorok
Geudae naenuneul boayo
Seolleineun mam gadeukhae
Mabeopgateun kiseucheoreom ttasaroun
Naui maeumeul ijeneun boayo
Anayo geudaeneun neukkijyo geudaedo
Gaseumi malhago inneungeon sarangirangeollyo
Deullyeoyo ijeneun boayo ijeneun
Kkotboda deo areumdaun sujubeun maeumeul
Oroji nan geudaemaneul saranghamnida
Nan yaksokhaeyo uri soneul kkok georeoyo
Haengbokhan gibunijyo nunbusin unmyeongijyo
Sarangui hyanggie chwihaeboayo yeongwonhi~
Anayo geudaeneun neukkijyo geudaedo
Gaseumi malhago inneungeon sarangirangeollyo
Deullyeoyo ijeneun boayo ijeneun
Kkotboda deo areumdaun sujubeun maeumeul
Oroji nan geudaemaneul saranghamnida

STARLIGHT TEARS _ Kim Yoo Kyung

Saehayan byeolbichi nunmureul gamsaya
(cahaya bintang mengelilingi air mataku)
Ddaddeuthan barame nunmuri naeryeoyo
(air mataku bercucuran melawan hembusan angin)
Geudae neugginayo
(dapatkah kau merasakanny?)
Joyonghi soksakineun geudaereul hyanghan I ddeolrimeul
(kesunyian bergetar untukkmu)
Hayan jongiwee geudael geuryeoyo
(aku melukismu di kertas putih)
Ddaddeuthan misoga nal anajoneyo
(kehangatan senyummu membalut hatiku)
Ige sarangingayo
(apakah ini cinta?)
Du nuneul gama bwado geudaeman boineun geolyo
(aku bisa melihatmu sekalipun mataku tertutup)
I’ll be waiting for you geu dael gidarilgeyo
(I’ll be waiting for you, aku akan selalu menunggumu)
Deo isang apeun nunmul boiji aneulraeyo
(aku tak akan memperlihatkan air mataku lagi)
You let me know geojitmal gateun sarang
(You let me know, cinta ini salah)
Nochi aneul guh ehyo balo geudeh ni ggayo
(tapi aku tak akan melepaskannya, karena itu kau)
Geudaewaye gieok sokeul geotgo isseoyo
(aku berjalan dalam kenangan kita)
Gaseumsok gadeukhi nunmuri goyeoyo
(air mata tumpah di hatiku)
Na eoddeotge hajyo
(apa yang harus kulakukan?)
Ggumsokeseodojocha geudaereul geuriweohaeyo
(kau selalu muncul di setiap mimpiku)
I’ll be waiting for you geu dael gidarilgeyo
(I’ll be waiting for you, aku akan selalu menunggumu)
Deo isang apeun nunmul boiji aneulraeyo
(aku tak akan memperlihatkan air mataku lagi)
You let me know geojitmal gateun sarang
(You let me know, cinta ini salah)
Nochi aneul guh ehyo balo geudeh ni ggayo
(tapi aku tak akan melepaskannya, karena itu kau)
Nal barabwa jweoyo jeogi jeo byeoldeulcheoreom
(lihatlah aku seperti bintang di langit)
Naemamui geudaega dweeojul su eobnayo
(tak bisakah kau menjadi satu-satunya cinta di hatiku)
I’ll be waiting for you geu dael gidarilgeyo
(I’ll be waiting for you, aku akan selalu menunggumu)
Deo isang apeun nunmul boiji aneulraeyo
(aku tak akan memperlihatkan air mataku lagi)
You let me know geojitmal gateun sarang
(You let me know, cinta ini salah)
Nochi aneul guh ehyo balo geudeh ni ggayo
(tapi aku tak akan melepaskannya, karena itu kau)

LUCKY -ASHILY Ost Boys Before Flowers

LUCKY

Ashily

Nan himi deulttaemyeon Lucky in my life!
(ketika hidupku dalam kesulitan, lucky in my life)
Geudaega kkumcheoreom dagaoneyo
(Kau datang padaku seperti mimpi)
Seulpeo jilttaemyeon nan Lucky in my dream!
(ketika ku bersedih, lucky in my dream)
Geudae ttaseuhage nareul kkok gamssajuneyo
(kau mendekapku erat dengan pelukan hangat)
Eonjena i-reoke useoyo nan
(aku selalu tersenyum)
sesangi himdeulge haedo
(meski dunia membuatku sulit)
nan jeoldae Nunmureun bo-igo sipjin anchyo~
(aku tak pernah ingin menunjukkan air mataku)
nae mameul moreuneun geudaerado-
(meski kau tak tahu perasaanku)
Meolliseo-rado geudaeui geu misoreul
(aku masih bisa mengingat senyummu)
ganjikhalsuisseo dahaengijyo
(meskipun jauh, tetap keberuntungan bagiku)
Ulgo sipeulttaen Lucky in my love!
(ketika aku ingin menangis, lucky in my love)
Sangsangsok geudaega meotjyeoboyeoyo
(kau sangat tampan dalam imajinasiku)
Uljeokhaejimyeon nan Lucky in my world!
(ketika aku tertekan, lucky in my world)
Geudae kkumgyeolcheoreom nareul kkok anajujyo
(kau menggenggamku erat seperti mimpi)
Eonjena i-reoke useoyo nan
(aku selalu tersenyum)
sesangi himdeulge haedo
(meski dunia membuatku sulit)
nan jeoldae Nunmureun bo-igo sipjin anchyo~
(aku tak permah ingin menunjukkan air mataku)
nae mameul moreuneun geudaerado-
(meski kau tak tahu perasaanku)
Meolliseo-rado geudaeui geu misoreul
(aku masih bisa mengingat senyummu)
ganjikhalsuisseo dahaengijyo
(meskipun jauh, tetap keberuntungan bagiku)
Modeun-ge areumdawo nan neom,u haengbokhan geol
(segalanya sangat indah)
Weroun sesange na tto nae sowo-neul tamayo
(aku kembali berharap di dunia sepi ini)
Eonjena i-reoke useoyo nan
(aku selalu tersenyum)
sesangi himdeulge haedo
(meski dunia membuatku sulit)
nan jeoldae Nunmureun bo-igo sipjin anchyo~
(aku tak permah ingin menunjukkan air mataku)
nae mameul moreuneun geudaerado-
(meski kau tak tahu perasaanku)
Meolliseo-rado geudaeui geu misoreul
(aku masih bisa mengingat senyummu)
ganjikhalsuisseo dahaengijyo
(meskipun jauh, tetap keberuntungan bagiku)
Keudae han-georeuman tagawayo
(mendekatlah padaku)

T-Max Pradise

Almost Paradise
(hampir (terasa) seperti surga)
achimboda deo nunbusin
Nal hyanghan neoui sarangi
(cintamu padaku lebih cerah cerah dari pagi hari)
onsesang da gajindeutae

(rasanya aku memiliki segala yang ada di dunia)

In my life

(dalam hidupku)
nae jichin sarme kkumcheoreom
Dagawajun ni moseubeul
(seperti mimpi indah di kehidupanku yang sulit)
eonje kkajina saranghal su itdamyeon
(andai hnaya ada engkau yang bisa kucinta untuk selamanya)
Neoui soneul japgoseo
sesangeul hyanghae himkkeot sorichyeo
(kugenggam tanganmu dan berteriak pada dunia)

Haneureul georeo yaksokhae

yeongwonhi ojik neomaneul saranghae
(ku berjanji pada langit untuk mencintaimu selamanya)

Bamhaneul byeolbitgateun uri dulmanui

areumdaun kkum Paradise
(surga bersinar seperti cahaya langit untuk mencintaimu selamanya)

Neowa hamkkehandamyeon eodideun gal su isseo to the my Paradise

(aku bisa pergi kemana saja jika bersamamu, ke surgaku)

Neo deureot-deon sigangwa geuapeum modu daijeobwa

(lupakan masa kesedihan dan penderitaan yang kau alami)

Ijebuteo sijagiya neowa hamkke

(ini adalah awalcerita bersamamu)

Tteonaboneun geoya dallyeoganeun geoya loving you forever

(ayo pergi, berlari, mencintaimu selamanya)
Almost Paradise
(hampir (terasa) seperti surga)
taeyangboda deo ttaseuhan
Nal boneun neoui nunbicheun
(tatapan matamu lebih hangat dari sinar matahari)
onsesang da gajindeutae
(rasanya aku memiliki segala yang ada di dunia)
In my life
(dalam hidupku)
nae jichin sarme biccheoreom Dagawajun ni saran-geul
(seperti cahaya di kehidupanku yang sulit)
eonje kkajina ganjikhal su itdamyeon
(andai aku bisa menjagamu selamanya)
You are All of my love! (engkau adalah segalanya cintaku)
You are All of my life! ~ (engkau adalah segalanya hidupku)
Nae modeungeol georeoseo naneunneoreul saranghae!
(aku mencintaimu dengan sepenuh hati)
Jeo pureunbada gateun uri dulmanui areumdaun got Paradise
(surga kita yang indah seperti laut biru)

Neowa hamkkehandamyeon eodideun gal su isseo to the my Paradise

(aku bisa pergi kemana saja jika bersamamu, ke surgaku)
no deureot-deon shigan-gwa geuapeum modu daijeobwa
(lupakan masa kesedihan dan penderitaan yang kau alami)

Ijebuteo sijagiya neowa hamkke

(ini adalah awal cerita bersamamu)

Tteonaboneun geoya dallyeoganeun geoya loving you forever

(ayo pergi, berlari, mencintaimu selamanya)
Almost Paradise
(hampir (terasa) seperti surga)
achimboda deo nunbusin
Nal hyanghan neoui sarangi
(cintamu padaku lebih cerah cerah dari pagi hari)
onsesang da gajindeutae
(rasanya aku memiliki segala yang ada di dunia)
In my life
(dalam hidupku)
nae jichin sarme kkumcheoreom Dagawajun ni moseubeul
(seperti mimpi indah di kehidupanku yang sulit)
eonje kkajina saranghal su itdamyeon
(andai hnaya ada engkau yang bisa kucinta untuk selamanya)

Cheonsagateun ne misoga gadeukhan uri nagwone

(snyummu seperti malaikat yang mengisi surga)

Neomaneul wihan kkotteullo yeongwonhi chaewo dulkkeoya

(aku akan mengisinya dengan bunga-bunga untukmu)
Almost Paradise
(hampir (terasa) seperti surga)
taeyangboda deo ttaseuhan

Nal boneun neoui nunbicheun
(tatapan matamu lebih hangat dari sinar matahari)
onsesang da gajindeutae
(rasanya aku memiliki segala yang ada di dunia)

In my life

nae jichin sarme biccheoreom Dagawajun ni saran-geul
(seperti cahaya di kehidupanku yang sulit)
eonje kkajina ganjikhal su itdamyeon

(andai aku bisa menjagamu selamanya)

Eonjekkajina saranghal su itdamyeon~

(andai hnaya ada engkau yang bisa kucinta untuk selamanya)

Sinopsis Playfull Kiss Special Episode 2

Episode 2 : Ketakutan dari Suntikan

Ha Ni sedang belajar untuk menusukan jarum suntik pada tangan pasien. Dia mencoba menusukan jarum suntik pada tangan salah seorang temannya di kelas namun dia gemetaran bahkan dia mulai berkeringat karena ketakutan ini. Ha Ni terus mengumpulkan keberaniannya dan mencoba menyuntikan suntikan itu pada tangan temannya namun pada akhirnya Ha Ni menjatuhkan suntikan itu karena dia ketakutan.


Ha Ni tertunduk lemas di dalam kelas. Seung Jo datang dan menempelkan minuman dingin di leher Ha Ni sehingga Ha Ni langsung kaget. Seung Jo sadar bahwa Ha Ni terlihat lesu sehingga dia bertanya, “Ada apa?” Ha Ni membuka minuman dari Seung Jo dan menjawab, “Aku terlalu ketakutan hingga tidak bisa melakukannya. Aku tidak mau melakukannya. Aku membenci suntikan.” Seung Jo berkomentar, “Ada seseorang yang harus kau suntik. Apa yang kau takutkan hah? Maksudku memberikan suntikan adalah hal dasar untuk seorang perawat. Kau tidak akan di suntik. Apa yang akan kau lakukan jika orang yang akan di suntik itu terlalu takut untuk melakukannya?”

Ha Ni tertunduk lemas di dalam kelas. Seung Jo datang dan menempelkan minuman dingin di leher Ha Ni sehingga Ha Ni langsung kaget. Seung Jo sadar bahwa Ha Ni terlihat lesu sehingga dia bertanya, “Ada apa?” Ha Ni membuka minuman dari Seung Jo dan menjawab, “Aku terlalu ketakutan hingga tidak bisa melakukannya. Aku tidak mau melakukannya. Aku membenci suntikan.” Seung Jo berkomentar, “Ada seseorang yang harus kau suntik. Apa yang kau takutkan hah? Maksudku memberikan suntikan adalah hal dasar untuk seorang perawat. Kau tidak akan di suntik. Apa yang akan kau lakukan jika orang yang akan di suntik itu terlalu takut untuk melakukannya?”

Ha Ni benar-benar lesu dan bertanya, “Tapi apa yang dapat kulakukan jika aku mulai gemetaran saat mengeluarkan jarum suntik?” Seung Jo menjawab, “Jika kau ketakutan, kau tidak boleh menyerah. Jangan jadi beban bagi orang lain. Kau menjadi suster karena aku mengatakan akan menjadi dokter.” Ha Ni jelas langsung berkomentar, “Tidak! Tidak seperti itu! Hey bagaimana mungkin suamiku sendiri mengatakan hal seperti itu?” Seung Jo berkata, “Kau lah orang yang pertama mengatakan akan menyerah terlebih dahulu.” Ha Ni berkata, “Tapi tetap saja, jika kau tidak membantu….” Seung Jo kembali berkata, “Maka carilah seseorang untuk berlatih. Aku tidak ingin bekerja sama dengan suster yang bahkan tidak bisa menyuntik.”

Seung Jo langsung pergi meninggalkan Ha Ni yang semakin kesal karena kata-kata Seung Jo.

Ha Ni pulang ke rumah dan mencari di internet apakah ada seseorang yang mau menjadi seorang relawan untuk dijadikan kelinci percobaan di suntik olehnya. Ha Ni terus mencari dan tiba-tiba dia mendapatkan sebuah ide. Ha Ni pun langsung mengeluarkan HPnya.

Joo Ri menghampiri  Ha Ni dan bertanya, “Ada apa pagi-pagi memanggilku datang ke tempat ini?” Ha Ni meminta Joo Ri untuk duduk di sampingnya. Joo Ri melihat ada kue dan berkata, “Wow semua kue ini adalah kue yang aku sukai. Apakah ada sesuatu yang special hari ini? Kau datang cepat hanya untuk memberikan semua kue ini padaku?” Ha Ni berkata, “Apa maksudmu? Ya karena aku terlalu sibuk dengan beberapa pelajaran aku sangat merindukan temanku tercinta ini.” Joo Ri mulai curiga dan berkata, “Benarkah?”

Ha Ni tersenyum dan berkata, “Joo Ri, kita ini teman baik bukan?” Joo Ri menjawab, “Tentu saja! Oh Ha Ni, Joo Ri dan Min Ah adalah sahabat baik!” Ha Ni langsung memeluk Joo Ri dan berkata, “Benar. Makanlah lebih banyak Joo Ri. Makanlah.”

Ha Ni diam-diam mulai mengeluarkan alat-alat suntikan dari dalam tasnya. Ha Ni bertanya, “Joo Ri apa kau mau vitamin nutrisi? Ini adalah vitamin nutrisi yang sangat mahal.” Joo Ri ketakutan dan berkata, “Ha Ni… Aku ketakutan jika dengan suntikan.” Ha Ni membuka suntikan dan berkata, “Tenang aku tidak akan menyakitimu.” Joo Ri semakin ketakutan dan berkata, “Ha Ni apa yang kau lakukan hah?” Joo Ri langsung kabur dan berlari pergi.

Ha Ni memeluk boneka teddy bear super besar dan mengingat kejadian tadi saat dia bertemu dengan Min Ah.

Ha Ni bertemu dengan Min Ah dan dia berkata, “Temanku yang aku cintai. Aku punya sesuatu permintaan.” Min AH tertawa dan berkata, “Kau meninginkan lenganku bukan?” Ha Ni sangat senang dan mengira Min Ah sudah mengerti, “Ini lah mengapa kau temanku.” Min Ah membawa sebuah boneka teddy bear besar dan berkata, “Tentu saja kita ini teman baik. Aku sudah mendengarnya dari Joo Ri, ini aku bawakan hadiah.” Ha Ni bertanya, “Apa yang kau dengar dari Joo Ri?” Min Ah menjawab, “Ha Ni didunia ini dimana ada orang yang akan memberikan tangannya untuk di suntik secara sukarela? Berlatihlah dengan boneka ini. Lakukanlah yang terbaik. Oh Ha Ni bersemangatlah!” Ha Ni menatap boneka beruang itu dan merasa sedikit kecewa
.

Ha Ni sedang ada di dalam kamarnya dan berlatih menyuntik dengan boneka beruang. Seung Jo diam-diam melihat hal itu dari pintu. Ha Ni berhasil menyuntikan jarum pada lengan boneka itu dan dia snagat senang. Seung Jo yang melihat itu ikut tertawa
.

Di kelas kembali diadakan latihan menyuntik. Ha Ni bilang pada temannya, “Tidak perlu khawatir. Ini akan baik-baik aja.” Teman Ha Ni berkata, “Mana mungkin aku tidak khawatir? Kau akan menyuntikku dengan jatum! Bagaimana mungkin aku tidak ketakutan hah?” Ha Ni berkomentar, “Tenang saja aku akan melakukannya lebih baik. Aku sudah sering berlatih.”

Ha Ni melepaskan jarum dan temannya dengan panik berkata, “Hey turniket! ikatkan dulu turniket di tanganku!” Ha Ni melupakan hal itu dan langsung memasangkan turniket(sejenis selang kecil) di lengan temannya itu. Temannya panik dan meminta Ha Ni melakukannya dengan benar. Ha Ni mengerti dan mulai bersiap-siap menusukan jarum itu ke tangan temannya. Ha Ni langsung menyuntikan jarum ke lengan temannya dan temannya berteriak.

Ha Ni duduk di tempat tidurnya dan memandang boneka teddy bear. Seung Jo masuk ke kamar dan bertanya, “Apakah dengan duduk seperti itu akan menyelesaikan semua masalah?” Seung Jo melipat baju tangan panjangnya dan berkata, “Ini. Tangan untuk berlatih. Cepatlah sebelum aku berubah pikiran.” Ha Ni pun langsung tersenyum senang.

Ha Ni mengikatkan turniket di lengan Seung Jo dan membuatnya seperti pita. Seung Jo berkomentar, “Hey Oh Ha Ni, siapa yang memintamu untuk mengikat turniket ini berbentuk pita?” Ha Ni mengerti dan langsung melepaskan kembali turniket itu. Seung Jo berkata, “Ingat kau harus mengikat turniket itu 8-10 cm dari suntikan. Jika kau mengikat terlalu tinggi maka pembuluh darah arteri akan terluka. Jadi berhati-hatilah.”

Ha Ni mengerti dan mulai melakukan prosuder untuk menyuntik. Pertama Ha Ni meminta Seung Jo mengepalkan tangannya sesuai dengan jumlah usianya agar pembuluh darah dapat terlihat. Namun pembuluh darah belum terlihat hingga akhirnya Ha Ni memukul-mukul lengan Seung Jo. Seung Jo berkata, “Hey lihatlah ini ada 3 pembuluh darah. Jarum ini perlu disuntikan pada bagian yang benar jadi lihatlah pembuluh darah yang benar. Pembuluh darah itu akan mempermudah kau menyuntik nantinya. Lihatlah yang ini. Kau suntikan disini.”   Ha Ni mulai tegang dan berkata, “Suntik disini?” Ha Ni mengambil suntikan dan Seung Jo kembali berkomentar, “Apa kau tidak akan membersihkan kumannya terlebih dulu?” Ha Ni baru ingat dan langsung membersihkan lengan Seung Jo yang akan di suntik. Setelah itu Ha Ni bersiap-siap mengeluarkan jarum suntik kembali. Seung Jo sendiri terlihat ketakutan. Ha Ni menusukan jarum itu ke tangan Seung Jo dan dia senang karena telah berhasil. Seung Jo bertanya, “Apakah darahnay keluar?” Ha Ni melihat jarum suntik yang ternyata tidak ada darah sama sekali. Ha Ni dan Seung Jo pun jadi panik.

Tangan Seung Jo sudah biru karena terus di pakai berlatih oleh Ha Ni. Seung Jo menganti tangannya menjadi tangan kanan untuk di pakai belatih oleh Ha Ni. Seung Jo memberikan beberapa informasi dan Ha Ni mulai mengerti. Ha Ni menusukan jarum ke tangan Seung Jo dan Seung Jo berteriak kesakitan. Tapi Ha Ni justru senang karena ada darah yang keluar dan itu artinya dia sukses melakukan suntikan itu.

Seung Jo pergi dari kamar dan menuju ruang tamu. Seung Jo bergumam, “Kenapa dia terus menyuntikku seperti ini? Aku benar-benar gila.” Seung Jo terus menatap lengannya yang biru-biru akibat di suntik beberapa kali oleh Ha Ni. Ha Ni tiba-tiba muncul dan berkata, “Seung Jo yah, jika aku melakukannya sekali lagi aku yakin akan mengingat caranya.” Seung Jo kaget dan bertanya, “Dimana lagi kau akan menyuntikku hah? Hey kenapa kau jadi seperti ini?” Ha Ni mendekati Seung Jo dan mengeluarkan suntikannya itu.

Seung Jo berlari dan Ha Ni terus mengejarnya. Ha Ni terus berkata, “Ayolah satu kali lagi. Ini demi masa depan kita!!!” Seung Jo tidak mau dan terus menghindar, “Jangan mendekat!”